News

Tax News and Events

Tax News |

Pemerintah Bidik WNA untuk Patuh Bayar Pajak

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) terus menyisir data untuk meningkatkan penerimaan data. Setelah data lembaga keuangan, kini Ditjen Pajak menyasar wajib pajak (WP) Warga Negara Asing ( WNA).

Hal itu ditandai dengan penandatanganan kerja sama Ditjen Pajak dengan Ditjen Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) di bidang perpajakan dan keimigrasian pada tanggal 15 Mei 2018.

Dalam perjanjian kerja sama tersebut, kedua institusi sepakat melakukan pertukaran data. Data itu antara lain identitas WP yang disediakan oleh Ditjen Pajak, lalu data informasi penerbitan paspor Republik Indonesia, data perlintasan, data visa dan izin tinggal akan disediakan oleh Ditjen Imigrasi Kemkumham.

Direktur Pelayanan Penyuluhan (P2) Humas Ditjen Pajak Hestu Yoga Saksama mengatakan, dengan kerja sama dengan Ditjen Imigrasi maka Ditjen Pajak dapat mengetahui data WNA yang menggunakan visa kerja di Indonesia.

“Data visa dan izin tinggal orang asing di Indonesia, terutama Tenaga Kerja Asing (TKA), akan membantu pengawasan kepatuhan perpajakan mereka,” ujar Hestu kepada Kontan, Jumat (25/5/2018).

Hestu menjelaskan, pada prinsipnya sepanjang TKA tersebut bekerja di perusahaan formal dan didaftarkan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), maka ia telah membayar pajak karena sudah dipotong Pajak Penghasilan (PPh) atas pendapatannya oleh perusahaan.

Namun, Ditjen Pajak bisa melakukan penelusuran lebih jauh lagi jika didukung oleh data dari Ditjen Imigrasi berupa data visa dan izin tinggal. Dengan data itu, maka Ditjen Pajak bisa mengetahui apakah TKA sudah melaksanakan kewajiban perpajakannya dengan baik.

Sayangnya Hestu Yoga tidak mau menjelaskan jumlah temuan TKA yang mengemplang pajak atau potensi penerimaan negara dari kerjasama ini. Yang pasti, menurut Hestu, kerjasama akan mencakup empat hal.

Pertama, pertukaran data dan informasi. Kedua, kegiatan intelijen bersama terhadap WP, Penanggung Pajak, dan Orang Asing. Ketiga, pengawasan dan penegakan hukum pidana dan administrasi. Keempat, pelatihan dan penyuluhan di bidang perpajakan dan keimigrasian.

Lebih efisien

Dengan empat hal itu, Hestu optimis Ditjen Pajak dapat melakukan pencegahan terhadap para pengemplang pajak untuk bepergian ke luar negeri secara lebih efisien.

“Pencegahan dalam rangka penagihan dan penyidikan tindak pidana perpajakan sebenarnya sudah berjalan saat ini, namun dengan kerja sama ini akan ada perbaikan-perbaikan prosedur atau prosesnya sehingga lebih efisien,” katanya.

Pengamat Perpajakan dari Danny Darussalam Tax Center (DDTC) Bawono Kristiaji mengatakan, kerja sama yang digagas Ditjen Pajak Kemkeu dan Ditjen Imigrasi Kemkumham merupakan upaya untuk memastikan TKA mematuhi pajak. Sebab, untuk meningkatkan kepatuhan pajak, juga sangat tergantung dari informasi mengenai keimigrasian.

“Contohnya, untuk menentukan status Badan Usata Tetap (BUT) terkait durasi tinggal di Indonesia,” katanya. (JAKARTA. Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemkeu) terus menyisir data untuk meningkatkan penerimaan data. Setelah data lembaga keuangan, kini Ditjen Pajak menyasar wajib pajak (WP) Warga Negara Asing (WNA).

Source : KOMPAS.com https://ekonomi.kompas.com/read/2018/05/28/105221926/pemerintah-bidik-wna-untuk-patuh-bayar-pajak

Read Next

Popular